Saturday, July 21, 2018

Kuliah Online Asyik di Almaghrib Institute #Day7

Ceritanya hampir setahun terakhir saya cuti kuliah. Setelah sekian bulan barulah saya kepikiran, "Eh, kenapa gak ambil kuliah online aja ya?"

Alhamdullilah sekonyong-konyong(?) ada email masuk menginfokan lagi dibuka kelas online di Almaghrib Institute, waktu itu kelas tentang penyucian jiwa alias 'Tazkiyatun Nafs' oleh Syekh Omar Suleiman. Websitenya di almaghrib.online, nama kelasnya 'Behind The Scene'. Kebetulan saya emang lagi nyari bahasan tentang tema itu, kok ya bisa pas banget huhu. Akhirnya saya pun daftar, biayanya sekitar 42 euro.

Almaghrib Institute ini adalah situs kuliah online terbesar untuk islamic studies di western world. Pengajarnya ada banyak, ada Omar Suleiman, Yasmin Mogahed, Yasir Qadhi, dll. Sesinya dibuka per batch gitu, jadi ga tiap saat available. Dia bisa kasih reminder kok kapan buka kelas baru, cek aja webnya itu.

Kelas 'Behind The Scene' terdirid ari empat modul yang berisi total 35 video lecture. Kita akan diberi akun yang bisa mengakses berbagai video perkuliahan, ada lebih dari 3x live session, dan tentunya bisa bertanya. Ada ujian di akhir juga tapi saya belum ikut. Saya rutin dengerin minimal satu lecture sehari (sekitar 20 menit per video), dan tuntas dalam waktu sekitar sebulanan apa ya.

Kesan saya pas pertama kali liat video lecturenya adalah, "wow jernih banget videonya, soundnya juga jelas". Seneng deh, kaya nonton kajian yutub tapi versi udah terstruktur dan kualitas video terjamin.

Saya ngerasain banyak banget manfaat dari kelas ini. Syaratnya, kita harus serius mendengarkan, kasi sesi waktu khusus anggep lagi kuliah beneran. Jangan mentang-mentang online maka disambi-sambi, nanti ga optimal belajarnya. Saya biasanya dengernya malem setelah anak-anak bobo. Cukup 1-2 video aja, tapi rutin. Karena udah kebentuk pola jadi otomatis sendiri aja. Terlebih lagi bahasannya juga emang asa perlu sih, jadi antusias aja ngikutinnya. Kadang malah saya harus nahan-nahan diri dari nontonin sekali banyak, saking ngerasa penasaran sama kelanjutan lecturenya, tapi ga boleh biar ga begadang.

Selain itu yang ga kalah penting adalah... Catet! Siapin buku khusus dan catat info pentingnya. Jadi mudah kalo mau review lagi, dan berasa ada output nyata dari kuliahnya. Selain itu, tentu usahakan di praktikan (ini yang masi berusaha terus, semangaat, bismilaaah!)

Kalo ada yang perlu saya sampein lagi adalah, untuk ikut kuliah online begini, kita perlu bangun dulu rasa butuhnya, kita perlu sadar dulu sama 'why' nya, biar ga putus ditengah jalan.

Sekarang saya lagi ikut lagi untuk subject lainnya, dari ustadza Yasmin Mogahed tentang internal change. Mohon doanya ya! Yuk kuliah online :)





#IbuProfesional
#BundaSayang
#Level12
#Tantangan10Hari

Cara Mudah Cek Jadwal Kajian di Jakarta #Day6

Medsos bisa banget dipake untuk mubazir waktu, bisa dipake untuk numpuk dosa (misal liat aurat orang lain, bisa juga dipake untuk memudahkan hidup salah satunya sebagai cara cepat cek jadwal kajian.

Berhubung saya belum jadi anggota(?) tetap suatu kajian karena domisili yang masih di Swedia jadi bagi saya info kajian tuh penting banget. Jadi ga hilang arah deh mau kemana. Belum sering banget sih, tapi paling ga udah diniatin. Semoga Allah beri kemudahan.

Di IG ada @jadwa_kajian sunnah untuk info kajian sunnah di Jabodetabek, ada juga @jadwalustadzkhalid untuk khusus update jadwal kajian ustadz khalid basalamah, di daerah cibubur ada @alikhlasgrandcibubur. Dan masi banyak yang lainnya. Tinggal search aja di IG, masukin nama diatas di kolom seach 'people', perlu donlot aplikasi instagram sebelumnya tentunya.



Semoga bermanfaat!

#IbuProfesional
#BundaSayang
#Level12
#Tantangan10Hari

Baca Alquran jadi Bisa Dimana Saja, Kapan Saja #Day

Ada masanya saya ga bisa bawa mushaf. Misal kalo mau baca quran di kendaraan (bus atau tram), atau tas udah penuh, atau nanggung aja bawa mushaf karena perginya ga terlalu lama. Maka ga khawatir, tetep bisa tilawah dimana aja selama hp ada batrei dan internet :D Saya jarang suka donlot app, karena memori hp biasanya cepet penuhh, maka saya terbantu banget dengan situs-situs online gitu.

Biasanya saya baca Alquran via quran.com , ada arti per ayatnya juga. Tulian arabnya mudah dibaca, cukup besar pula. 

Cara aksesnya tinggal ketik 'quran.com' aja di browser, tunggu deh :) 

Alhamdulillah, jadi ga ada alesan ya untuk ga baca alquran. Kalo bisa buka gadget, bisa buka medsos, maka ga ada alesan lah ga sempet baca alquran. Kalo kita udah ngerasain efek dan nikmatnya, maka kita akan kejar terus untuk ngejaga amalan yang satu ini. Sekedar baca aja udah luar biasa faedahnya, apalagi dipelajari dan diamalkan ya. Semoga Allah beri kemudahan.

Sekian review kali ini. Semoga bermanfaat!





#IbuProfesional
#BundaSayang
#Level12
#Tantangan10Hari

Wednesday, July 18, 2018

Instagram, Yay or Nay? #Day4

Aplikasi yang satu ini tentunya udah ga asing lagi bagi berbagai kalangan, baik di Indonesia maupun secara global. Teringat zaman kuliah dulu, waktu IG belum serame sekarang, saya sempat ogah banget sama aplikasi satu ini . "Harus upload foto tiap posting? Hah?" Pikir saya waktu itu. Ya saya bandingin sama Twitter (yang lagi saya gandrungi di masa itu), jelas aja bingung dong kalo mau posting aja kok perlu nyari foto dulu. Ribet!

Saya pun berasumsi isinya bakal banyak promosi terselubung, soft selling strategy, dsb. Dengan kata lain, IG udah kayak 'pasar', artinya? Bahaya bagi keamanan rekening jiwa wkwk.

Sampai akhirnya saya merasa Twitter dan Path udah ga sesuai dengan kebutuhan saat itu. I need bigger ''window" to see the world, as well as to reach wider crowd. Kesempatan untuk mencari inspirasi maupun untuk menumpahkan pikiran lebih terbuka lebar di media yang masanya lebih ramai (terutama bagi lingkaran pertemanan saya), dan IG lah jawabannya.

Maka di akhir tahun 2014, saya pun akhirnya luluh membuat akun di IG. Sekaligus mengucapkan selamat tinggal pada Twitter yang sudah dipake dari akhir tahun 2011. Kenapa ga dipake keduanya? Awalnya sih iya, tapi ga kepegang sis :)) tanganku hanya dua, lima-lima jarinya #eh #jadinyanyik

Cara donlotnya gampang banget. Tinggal open Apple store atau play store, lalu ketik 'instagram'. Bikin akunnya sign up aja dan isi form-nya deh. Kita perlu satu email untuk pendaftarannya.

Apakah benar asumsi saya sebelumnya terhadap IG bahwa isinya kebanyakan orang jualan? Iya, tapi ga semua. Masih banyak akun-akun kaya manfaat yang berbagi tentang hal-hal berfaedah dalam hidup, reminder diri, maupun inspirasi. Walau gak sedikit juga yang isinya cuma membazir waktu dan space pikiran. Pinter-pinter kita deh milih input untuk diri.

Jadii, Instagram Yay or Nay?

It depends.

Bagi saya IG kaya pisau aja. Bisa bermanfaat kalo digunakan secara benar dan sesuai aturan. Dan bisa melukai kalo serampangan.

Setelah trial error sekian waktu, inilah beberapa prinsip yang berusaha sy pegang dalam bersosmed;
- Disiplin waktu. Ga main sosmed seharian. Amannya pas anak bobo aja atau lagi aman main sendiri/ada yang jaga.

So far saya udah berkali-kali putus-sambung sama IG. Bisa saya detoks seminggu, baru akhirnya donlot lagi. Biasanya kalo udah terlalu attach, atau kalo lagi pengen fokus di kehidupan nyata. Saya ga mau kehidupan maya 'lebih baik' dari kehidupan di alam nyata. Socmed ya sambilan aja, amal ibadah yang utama ya di keluarga.

- Hanya menikmati dan memberi konten yang benar (true), bermanfaat (give benefit), baik/santun (nice), perlu (necessary). Kalo ga pake rambu itu, bisa tenggelam dalam arus ikut-ikut orang atau kesia-siaan.

Saya sendiri ga tertarik follow orang sekedar karena banyak-orang-follow-dia, apalagi kalo isinya cuma highlight kehidupan penuh glamour dunia(?). Oh tidak, saya ga yakin apa hati saya bisa terbebas dari angan-angan kosong, kepengen yang ga perlu, ikut-ikut latah ngikutin gaya hidup tertentu, dkk. Saya cenderung menghindari akun yang isinya penuh keduniaan semata, saya masih lemah iman, bisi kebawa-bawa. Yang jelas manfaat aja masi banyak insyaAllah. Saya mau akun yang mendakwahkan kita ke jalan Allah, yang bikin diri kita lebih baik, bukan ke kehidupan pribadinya, bukan ke sosok tertentu. Saya tim 'ga semua temen di dunia nyata harus di follow di dunia maya'. Karena kenyataannya ga semua orang yang baik di dunia nyata memberi faedah di dunia maya. Sorry for being too blunt in this part.

Ada beberapa akun yang menurut saya bagus, terutama untuk reminder dan spoiler ilmu=
@act_elgharantaly
@angellafransisca
@fiqihwanita_
@ummubalqis.blog
@yasminmogahed
@nadhirarini
@febriantialmeera
Dsb. Kalo kamu sukanya ngikutin siapa? :)

Saya masih belajar terus sih, semoga Istiqomah. Mari bersosmed secara bijak!


Sunday, July 15, 2018

Review Situs Tokopedia #Day3

Oke, mungkin kali ini ga hubungan langsung sama pengasuhan, tapi jujur situs ini sangat memudahkan saya sehari-hari. Iya, marketplace seperti tokoped** memudahkan aktivitas belanja saya. Ga perlu keluar rumah, apalagi untuk barang printilan yang udah jelas lah speknya kaya apa. Saya pernah beli lakban, bubble wrap, rak buku, sampe aseton kuku ya disini.

Ada beberapa situs marketplace sejenis ya, tapi saya kapok ah nyoba-nyoba. Ada salah satu situs yang, emang sih menjanjikan free ongkir, tapi situsnya terbatas banget infonya. Saya ga bisa melacak status pemesanan, riwayat pembelian, dsb, melainkan harus donlot aplikasinya dulu. Yang mana buat saya yang ga berdomisili di Indo ga bisa donlot aplikasi karena harus pake simcard Indonesia, haaah ribeet!

Situs Tokopedia udah gampang banget diakses dan dipahami, informatif, semua info yang diperlukan dijembreng disana. Ga perlu menuh-menuhin memori hp dengan aneka aplikasi tambahan. Saya mah kalo bisa irit aplikasi ya irit aja, sama foto dan video anak aja memori hp udah penuh. Wkwk.


Sekian review kali ini :D Mari jaga token baik-baik, hihi..

#IbuProfesional
#BundaSayang
#Level12
#Tantangan10Hari