Saturday, September 7, 2019

Quick Update - Pindahan?

Just a quick update. Daripada ditunda-tunda terus kaga ke update ini blog udah debuan dimana-mana heu..

Bismillah..

Sekarang hari Jumat, 6 September 2019.

Kami masih di Gothenburg, yang tau-tau udah musim gugur lagi aja. MasyaAllah. Asli sih perasaan baru aja menyambut musim semi alias spring, ealah.. Summer just went like a blink and finally here we are welcoming Autumn! What does it mean? Grab your jacket, gaess..

Enough for the weather update(?), and now moving on to our current condition.

InsyaAllah ini adalah dua pekan terakhir kami di Gothenburg tercinta. Iya! This is happening, we are moving on to another city (read= country!). Eindhoven it is. Bismillah. Excited yet excited hihi..

Sekarang ini paksu lagi di tengah project ngecat tembok rumah. Bunda mulai packing-packing barang ke koper sekaligus discarding barang yang udah ga dipake dan beberes. Beberapa barang juga dikirim kargo ke Indonesia.

Ribet gak sih pindahan antar negara? Hmm.. Sebenernya kami banyak kebantu karena nantinya apartemen di Swedia ini akan langsung disewain ke sesama WNI lewat secondhand contract gitu. Jadi kami gak perlu buangin barang pisan (belum harus dikosongin seperti semula), barang yang masih akan kepake sama penghuni selanjutnya tetap dipertahankan.

Selain itu, alhamdulillah, kebantu banget juga sama prinsip hidup(?) paksuami yakni dari awal udah mempersiapin kondisi kelak akan pindahan jadi gak banyak belanja barang yang sekiranya bakal bikin remvong saat pindahan. Jujur aja, isi koper kita saat ini cuma baju dan buku ajah. Kayak mau mudik Indo aja ini mah hihi. Jadi bisa masukin barang jastipan deh *ea eaa..

Alhamdulillah juga dede Maryam udah umur 2 tahun dan selesai disapih tanpa drama berarti huhu masyaAllah tabarakallah.

Ini mau quick update kenapa jadi panjang begini yhaa..

sekian dulu aja. semoga disambung lagi nanti

wassalamualaykum :)



Monday, March 4, 2019

Impian VS. Realita

Niat hati= Pokoknya abis ini udah, fokus belajar sama nulis aja. Fokus anak-anak sama rumah juga tentu. Pokoknya gitu, titikk..

Kenyataan= Ngelapak lagi.. ngelapak lagi..

Astaghfirullaah.. Ini hobi atau ketagihan yaa..

Bismillah semoga bisa lebih seimbang dan berkah..

Judulnya.. Bunda Sayang menuju Bunda Cekatan. Aamiin!!

Sunday, February 24, 2019

Review Serum Malam: Kiehl's Midnight Recovery Concentrate

Tadinya mau tulis review ini di instrastory, tapi biar lebih mudah dilihat lagi dokumentasinya jadilah memutuskan nulis di blog aja. Siapa tahu ada yang perlu review produk ini ya. Karena namanya skincare kan pilihannya banyak sekalii, bisa perlu effort tinggi sekedar untuk memutuskan pakai yang mana.

Sesungguhnya ini tulisan pertama tentang urusan skin care. Bukan berniat mau jadi beauty blogger (*siapa guwee), melainkan kebiasaan kalo suka sama suatu produk bawaan pengen ngasi tahu seluruh dunia aja *lebay harap maklum.

Ini dia..

Pertama kali pakai Kiehls Midnight Recovery Concentrate ini di bulan Juli 2018, sebulan sebelum adik saya nikah. Awalnya saya pake serum merk lain udah hampir sebulan. Tapi saya ga ngerasa ada perubahan berarti. Lalu saya coba lah perkakas skincare adik saya yang bungsu, dia pakai ini. Dan baru coba sekali saya langsung suka!

Rasanya nyesel ga beli di Swedia karena perbedaan harganya cukup signifikan. Akhirnya saya bela-belain nitip produk ini sama temen yang mau mudik ke Indonesia juga dari Swedia, bedanya lumayan soalnya hihi. Untungnya si teman berkenan membawakan dan mengirimkan ke alamat jakarta saya. Maka dimulailah perjalanan saya bersama si concentrate biru ini..

Btw, serum lama dikemanain? Di preloved, sis! Hihi. Sebetulnya serum saya yang sebelumnya itu cukup hits karena seri terbaru dari merk ternama. Merk yang counternya di satu mall aja bisa ada beberapa. Begitu di preloved via instastory, yang waiting list sampe lima orang lebih! Tapi ya gimana, di saya kurang cocok, mungkin di orang lain lebih cocok.

Nah balik lagi ke Kiehls ini. Sejak Juli 2018 itu saya pakai terus setiap hari (kecuali ketiduran) sebanyak 3 tetes setelah cuci muka dan pakai toner, sebelum pakai pelembab malam. Tapi kadang saya ulang pakai lagi kalau wudhu saya batal dan harus wudhu ulang, karena sebaiknya sebelum tidur dalam kondisi ada wudhu kan ya. Jadilah sehari bisa menghabiskan 3-5 tetes. Dengan penggunaan seperti itu, concentrate 30 ml ini habis dalam waktu 8 bulan. Tepat di akhir februari ini botolnya kosong. Senang karena alhamdulillah ga mubazir bisa kepake sampe tetes terakhir, sekaligus sedih karena aritnya harus restock (baca= beli lagi) hihihi.

Sampai tetes terakhir!

Lalu gimana pandangan saya terhadap produk ini setelah 8 bulan penggunaan? Dari pertama kali coba saya udah suka sama produk ini. Ada beberapa alesan sih, diantaranya=

1. Kandungannya alami. Jadi claim dari Kiehls produk ini terdiri dari 99,8% naturally-derived and paraben-free oil for face. Ada kandungan lavender eessential oil yang bisa membantu mencerahkan dan menenangkan kulit wajah. Ada squalene dari zaitun yang mudah diserap kulit dan berguna untuk melembabkan. Ada evening primrose oil, ekstrak dari bunga evening primrose yang berguna untuk hidrasi dan elastisitas kulit. Kalo baca kandungannya natural gini rasanya hati tenang aja gitu. Apalagi saya kan ibu menyusui ya. Pengennya pake produk yang bumil dan busui friendly aja.

2. Wanginya enak banget kaya bunga dan bubble gum gitu. Lembut menenangkan. Mungkin ya efek si minyak ekstrak bunga diatas ya.

2. Konsistensinya pas dan mudah menyerap. Dia emang oil ya jadi cukup melembabkan, tapi ga terlalu pekat (thick). Saya ini udah beberapa kali coba face oil merk lain, selalu sukses munculin jerawat. Tapi pake serum ini alhamdulillah engga. Jadi lembabnya dapet, tapi ga bikin jerawatan. Karena dia oil yang mana cukup melembabkan, sebenernya bisa aja dipake tanpa ditimpa pelembab lagi. Cuma saya biasanya selalu pakai pelembab malam lagi sih diatasnya, biar semakin terhidrasi aja dan juga udah kebiasaan.

3. Terasa efeknya. Baru pake sekali aja saya ngerasa paginya emang muka terasa lebih sehat gitu. Produk ini emang ga menjanjikan wajah lebih putih kayak beberapa produk lain. Dia menekankan membuat kulit wajah lebih sehat dan ga tampak letih. Kalo yang saya rasakan, wajah jadi terlihat lebih segar dan cerah.

4. Ada efek lain yang saya perhatikan sejak menggunakan produk ini. Entah kebetulan atau karena bantuan kombinasi produk lain juga saya ga tahu. Tapi yang jelas pori-pori wajah jadi terlihat mengecil. Awalnya saya kira perasaan saya aja, sampe suatu hari seorang teman bilang hal yang sama.

Ga afdhol ya review tanpa foto dokumentasi. Baiklah.. Berikut sedikit dokumentasinya semacam before-after.

Ini akhir april 2018, sebelum pake skin care apapun. 
Wajah kusam yah hihi, untung latarnya cantik jadi tersamar dikit lah *ya ga sih? :))


Ini bulan Desember 2018. 
Setelah pemakaian serum enam bulan

Baiklah, ini selfi nya mohon maaf

Ingatt, dia ga bikin wajah kita putih bak artis korea karena memang bukan pemutih ya (lihat poin yang ketiga diatas). Dan jangan juga pasang ekspektasi tertentu kalo ketemu saya(?) di lain waktu ya, iya kalo dilanjut terus makenya ya kan, hihihi. Banyak aspek lain yang bisa mempengaruhi.

Jadi kalo ditanya puas atau engga sama produk ini, jelas saya akan bilang sangat puas. Bagi saya ini jenis produk yang memberikan 'spark of joy'. Apalagi awet banget dipakenya, udah double dosis aja (krn saya suka ngulang abis wudhu itu) baru abis setelah 8 bulan lebih.

Harganya berapa? Beli dimana?
Di counter Indo yg size 30ml kisaran 800rb-an ya.. Untuk memfasilitasi biar dapet harga lebih miring, @jastipsweden_ jual dengann harga lebih murah dari counter. PO lalu 720rb, yg size 15ml 445rb. Ada share size nya juga per 5ml 150rb, asik banget ya kan bisa cobain dulu siapa tahu cocok juga. Lebih manteb lagi siangnya pake serum Kiehls Clearly Corrective Dark Spot Correction (CCDS), beuhh.. hihihi..

Sekian review singkat serum malam Kiehls; Midnight Recovery Concentrate.

Dery Hefimaputri
@dhefimaputri
Gothenburg, Swedia

Saturday, February 2, 2019

Pengalaman Umrah dari Eropa (Swedia)

 Antara umrah yang satu dan umrah lainnya, itu akan menghapuskan dosa di antara keduanya. Dan haji mabrur tidak ada balasannya melainkan surga.” (HR. Bukhari)

Alhamdulillah.. akhir Desember 2018 sampai awal Januari 2019, Allah kasih kesempatan keluarga kecil kami untuk ke baitullah. Tepatnya berangkat dari Gothenburg tanggal 23 Desember, dan pulang tanggal 2 Januari 2019. Ayah, Bunda, Kakak Asiyah (4 tahun), dan baby Maryam (16 bulan) ikut rombongan dari travel agent swedia (hajj dot se) bareng para muslim dari berbagai kota di Swedia. Kurang lebih totalnya 130 orang dengan 3 group leader.


Labaik allahuma labaik..

Behind the scene
Kisah(?) ini dimulai dari beberapa minggu sebelumnya. Saat saya dan paksuami, secara tidak janjian sama-sama ngekontak travel umroh untuk nanyain jadwal, persyaratan, dan (tentunya) harga :D Jadi kalo berangkat dari Swedia (dan melalui travel itu), pada umumnya mereka buka trip yang disesuaikan dengan jadwal libur nasional yaitu di waktu natal, sportlov break (minggu ke 7 setiap tahun), easter break (sekitar april), dan summer (yang bertepatan dengan Ramadhan).

Di empat waktu tersebut, hampir selalu mereka buka paket umrah dengan grup cukup besar dan tentunya group leader. Diluar waktu tersebut kadang mereka juga buka umrah kok. Jadi lebih baik proaktif aja email ke pelayanan customer di websitenya. Selain itu kalo kita mau request waktu sendiri juga bisa aja, mereka akan bantuin visa dan aturin transport dkk-nya. 

Nah karena kebetulan saat kami pengen umrah itu waktunya udah menjelang akhir tahun, jadi kami ambil yang slot waktu libur natal-tahun baru. Selama ini, kalo denger kata 'liburan', yang terbayang apa? Menjelajahi kota-kota cantik di eropa? Mengunjungi tempat rekreasi yang teranyar? Ya kami kurang lebih begitu. Hingga suatu ketika terpikir kenapa ga menjadikan umrah sebagai opsi bepergian? Mungkin dananya lebih besar dibanding liburan biasa, mungkin lebih butuh persiapan fisik dan mental, tapi ga ada yang ga mungkin kan? 

Kami juga berharap perjalanan ini bisa jadi bagian dari pendidikan bagi anak-anak (dan tentunya kami sendiri juga). Yakni agar mereka bisa merasakan suasana yang kental dengan ibadah dan mengingat Allah, melihat saudara sesama muslim yang begitu banyak, dan tentunya juga untuk sarana detoks dunia(?) bagi orang tuanya. Karena saat umrah, kita diingatkan lagi apa yang penting dalam hidup, dimana urusan dunia 'ditinggal' sementara. 

Selain itu, umrah dari eropa sebenernya punya beberapa kelebihan dari segi geografis. Letak eropa dan saudi arabia kan lebih dekat daripada dari Indonesia, maka ga perlu terlalu lama di pesawatnya. Zona waktunya juga ga beda jauh, cuma selisih dua jam, ga sampe bikin jetlag. Ya bisa dibilang umrah dari eropa itu traveling yang ga terlampau 'jauh'. Maka kami pun mencoba menjadikan umrah sebagai opsi berlibur. 

Dan ternyata, selain kami, banyaakk jemaah lain yang juga membawa keluarga. Ya semacam family holiday gitu karena bertepatan dengan liburan natal-tahun baru. Disaat di tempat lain aneka macam perayaan dilakukan pada malam pergantian tahun, ini dihabiskan di tanah suci yang menenangkan. Semoga jadi awal yang baik bagi tahun-tahun yang akan datang :)

Bonusnya lagi, umrah di periode winter begini ternyata nyaman banget ^^ Saya jadi baru tahu kalo Arab bisa sejuk juga, hihi. Disaat akhir Desember-Januari itu udaranya adem, ga terlalu dingin tapi juga ga panas. Di mekah masih bisa ga pakai Jaket, berkisar 25-28 derajat suhunya. Di madinah bisa 20 bahkan 14 saat menjelang subuh dan malam hari. Jadi di Madinah perlu siapkan jaket yang cukup hangat.


Satu koper kabin diperuntukan khusus untuk 
menyimpan jaket-jaket winter (yang tebal sangat) ^^


Berkas yang diperlukan apa aja?
Berangkat umrah dari Swedia syaratnya mudah aja. Dokumen yang diperlukan antara lain=
- Resident permit
- Paspor dengan masa berlaku minimal 6 bulan dari tanggal keberangkatan
- Mahram laki-laki (minimal berusia 15 tahun) bagi wanita dibawah usia 45 tahun
- Finger prints di VHF Tasheel (ada di Stockholm dan Gothenburg). Jadwal finger print diaturin sama travelnya, kita cukup bayar 50 SEK aja ke rekening mereka.
 - 2 pas foto
- Formulir
- Family certificate in english
- Vaksin meningitis (tapi anak2 ga perlu), bisa langsung ke klinik terdekat, biayanya 600 SEK.

Saat mendaftar, cukup kirim scan paspor dan excel sheet dari mereka yang isinya hanya data diri kita (data paspor dan tanda tangan). Ketika sudah ambil fingerprint, maka semua dokumen yang lain dikirim ke travel agennya. Prosesnya bisa dibilang antiribet, semua cukup diurus via email dan surat.


Ini si buku kuning vaksin meningitis
photo of M. Bintang Rivani

Perbedaan Administrasi Umrah dari Swedia vs. Indonesia
Berdasarkan sepengetahuan saya, ada beberapa perbedaan administrasi nih dibandingkan umrah dari tanah air. Di Swedia, ga ada aturan jumlah kata minimal dalam nama di paspor, artinya nama yang terdiri dari dua kata ga masalah. Sedangkan kalau dulu saat saya berangkat umrah dari Indonesia (kalo ga salah sekitar tahun 2004, 2007, dan 2011) jemaah diwajibkan memiliki nama minimal tiga kata. Karena nama saya cuma terdiri dari dua kata (Dery + Hefimaputri) maka ditambahkanlah koreksi nama di halaman keempat paspor dengan menambahkan "binti" nama ayah. Hal ini cukup jadi momok ya bagi saya pribadi, karena walaupun pembuatan visa bisa berjalan dengan membuat koreksi nama di paspor, tapi saya jadi kesulitan saat mengajukan visa eropa di kemudan hari karena visa eropa mewajibkan halaman empat (halaman koreksi) bersih, alias ga boleh ada penambahan nama. Dulu hal ini cukup memakan waktu juga karena saya jadi terpaksa bikin paspor baru sebelum ke Swedia. Bersyukurnya kejadian yang sama ga perlu terulang lagi kali ini. Mau nama terdiri dari satu kata pun ga masalah. 

Perbedaan kedua adalah dalam hal biaya tambahan untuk jarak umrah yang berdekatan. Sepengatahuan saya di Indonesia kita diwajibkan membayar biaya sebesar 2000 riyal (sekitar 7,43 juta kurs saat ini) bila berangkat umrah dengan jarak kurang dari lima tahun, betul? Sedangkan di Swedia biaya tambahan baru ada dengan jarak selang umrah dua tahun. Artinya kalau mau umrah tiap dua tahun sekali ga kena biaya tambahan. 



Tabarakallah..


Harganya berapa?
Bergantung kita ambil paket yang berapa orang sekamar. Per akhir 2018, harga dewasa untuk kamar isi dua orang harganya 17900 SEK, isi tiga orang 16900 SEK, isi empat orang 15900 SEK. Harga student usia 12-22 tahun dikurangin seribu SEK. Harga ini juga bergantung season, untuk winter holiday demand-nya tinggi jadi agak lebih mahal. Untuk misal bulan february, harganya bisa lebih murah sampai 2000 SEK.

Kalau untuk anak-anak usia 2-11 tahun 15900 SEK untuk dua orang per kamar, 14900 SEK untuk sekamar bertiga, dan 13900 SEK untuk yang sekamar berempat.

Harga baby 0-2 tahun flat 2900 SEK, ga dapet kursi pesawat dan kasur sendiri, alias nebeng orang tua aja.

1 SEK saat ini berkisar 1,550 rupiah.  Jadi kalo ambil sekamar berempat, maka sekitar 24,7 juta rupiah per orang. Ga jauh beda dengan harga umrah dari Indonesia kan? Apalagi ini udah standar hotel bintang lima baik di Mekah maupun di Madinah.

Yang perlu digarisbawahi, biaya ini diluar biaya makan siang dan makan malam. Kalo sarapan sudah termasuk karena dapet dari hotel. Jadi perlu alokasi tambahan untuk biaya makan siang dan malam ya. Nah ini salah satu poin pembeda dari travel umrah Indonesia juga. Biasanya kalo dari Indonesia kan makan pagi-malam udah termasuk di harga paket. Selain itu, bedanya, di beberapa travel indonesia (atau pada umumnya yah kecuali yang VIP) makannya biasanya terpisah dari fasilitas hotel, yakni katering menu indonesia sendiri. Sedangkan kalau dari travel Swedia ini sarapan sudah pasti ikut restoran hotel. Kalo saya pribadi sih lebih suka sarapan standar hotel, gapapa lah ga ketemu nasi juga :P


Masjid nabawi


Berapa harga makanan disana?
Kalo beli makan deket hotel bisa sekitar 15 SAR per porsi (sekitar 56 ribu rupiah) untuk sejenis nasi briyani kambing atau kari. Kalo sandwich atau kebab gulung tentu lebih murah lagi, bisa dibawah 10 SAR. Tapi kalo belinya di mall, misal di abraj mall depan masjidil haram, nah ini bisa 25-30 SAR per menu. Jadi pinter-pinter kita nyari aja. Lauk anak-anak juga ga susah kok, ayam panggang atau ayam tepung gitu ada banyaakk, ikan juga. Buah dan sayur juga banyak di swalayan yang mudah dicari dimana-mana.

Kalau anggaplah sehari kita makan siang dan makan malam masing-masing 15 SAR, maka sehari perlu mengalokasikan 30 SAR per orang untuk makan. Dikalikan jumlah hari sebanyak 10 hari, maka per orang perlu mengalokasikan sekitar 300 SAR (1,12juta rupiah) untuk biaya makan. Jumlah ini masih bisa ditekan kalau makannya berdua, ga perlu beli dua porsi, pinter-pinter mix and match menu aja.


Cukup 22 SAR untuk makan berdua (dapat kebab 3pcs dan 2 kari telur), 
dan 15 SAR untuk ayam panggang anak-anak (bisa untuk dimakan siang & malam)

Biaya lain-lain
Selain biaya makan siang dan makan malam, ada biaya cukur tahalul yang murah saja hanya sekitar 10 SAR, ada di basement abraj mall. Selain itu paling keperluan oleh-oleh yang tentu bergantung selera kita ya. Kami sendiri ga mengalokasikan banyak waktu untuk beli-beli, seoptimal mungkin waktu digunakan untuk ibadah dan istirahat (karena bawa dua balita). Kami baru beli-beli itu di hari terakhir sebelum pergi ke Madinah. Saya sengaja beli wewangian arab biar bisa mengingatkan akan tanah suci dan gamis anak-anak karena di Swedia jarang banget ya yang jual gamis anak. Untuk oleh-oleh kecil, ada toko serba 2 real di Madinah.

Kalau untuk beli kurma nanti di Madinah akan berkunjung langsung ke kebun kurma. Harga kurma ajwa (kurma nabi) berkisar 35-40 SAR, ada juga kurma jenis-jenis lain yang lebih murah. Kismis arab sekitar 15 SAR per kilo. Juga ada kacang-kacangan dan aneka cokelat.


Toko kurma di Madinah

Photo captured by Bintang Rivani

Hari H
Berbekal tiket pesawat yang udah di email ke peserta, kita berangkat mandiri aja ga saling tunggu-tungguan dari bandara Gothenburg. Untuk yang dekat Stockholm langsung berangkat dari Stockholm, begitu juga Swedia selatan (Lund dan sekitarnya) langsung berangkat dari Copenhagen. Baru bertemu dengan rombongan lainnya nanti saat transit di Istanbul Attaturk Airport. 



Photos captured by Bintang Rivani

Di bandara Istanbul kita dikasih name tag (berisi foto & data diri, kontak group leader, dan nama hotel) dan slayer untuk wanita. Udah itu aja. Ga ada koper kembar, atau tas tenteng seragaman, apalagi baju dress code ala umroh dari Indonesia. Proses keberangkatan kami nyantai dan praktis banget, hehe. Ga manasik tatap muka juga, cuma dikasih penjelasan via email. Jadi perlu ya belajar mandiri sebelum berangkat. Kalau kami nonton fiqih umrah dari youtube dan juga baca dari buku yang kebetulan dibawa dari Indonesia (di Internet juga insyaAllah banyak kok infonya).



Photos captured by Bintang Rivani

Rute perjalanan kita adalah langsung ke Mekkah setelah landing di Jeddah, baru ke Madinah nanti di empat hari terakhir. Saya pribadi ngerasa lebih nyaman dengan rute begini sih. Jadi kelarin umroh dulu saat kondisi badan masih fit, baru ziarah diakhir.

Review Hotel
Hotel saat di Mekah di Infinity Hotel sedangkan saat di Madinah di Dar Al-Eiman Royal.

Hotel Infinity cukup besar dengan lobi yang mewah dan lapang. Kamarnya juga luas. Hanya saja jaraknya cukup lumayan, sekitar 900 meter dari masjidil haram. Jadi kalo tiap hari kita dua kali bolak balik hotel-mesjid udah hampir dua kilo sendiri jalannya. Fasilitas kamar terbilang standar. Kamar mandi kita malah sempet mati air panasnya. Pilihan makanan saat sarapan juga termasuk standar.


Menunggu antrian pembagian kamar saat baru sampai Mekah

Lobi Hotel Infinity besar dan nyaman, 
dilengkapi beberapa ruang santai dengan sofa-sofa empuk

Kamar Hotel Infinity 

Akhirnya ketemu kasur setelah perjalanan panjang


Sedangkan untuk hotel di Madinah yakni Hotel Dar Al-Eiman Royal, ini lobinya ga terlalu luas tapi fasilitas kamar, sarapan, maupun jarak sangat sangat memuaskan. Cuma sekitar 300 meter dari masjid nabawi. Banyak sih hotel yang lebih deket bahkan di pelataran mesjid persis. Tapi segini aja udah nikmat banget kok. Variasi menu saat sarapan juga sangat banyak dan lengkap. Kalau suatu saat diberi kesempatan ke tanah suci lagi, kami akan senang hati kalau dipilihkan lagi Hotel Dar Al-Eiman ini.


Lobi Hotel Dar Al-Eiman lebih mungil tapi tetap nyaman


Kamar Hotel Dar Al-Eiman

Penempatan hotel masih bisa berubah dari apa yang dijanjikan di awal. Seperti hotel kita di madinah itu, awalnya yang dijanjikan adalah hotel berbeda. Tapi menjelang keberangkatan ada revisi hotel. Tapi tenang aja, akan tetap dipilihkan yang tetap walking distance dari mesjid.

Fasilitas lain seperti bus juga cukup baik. Ga bersih cling ala bus di Swedia sih, tapi masih bus baru dan cukup nyaman.



Perjalanan dari Mekah ke Madinah


Prosesi Umrah
Inilah bagian yang paling saya sukai dari umrah dari Swedia. Qadarallah, sebelumnya saya sudah merasakan tiga kali perjalanan umrah dengan tiga travel yang berbeda di Indonesia. Dan rata-rata ya jemaah diberikan jadwal kegiatan yang cukup padat dan saat umrah biasanya harus barengan sama pemandunya. Belum lagi suka ada adegan pemandu membacakan doa kencang-kencang yang diikuti sama jemaah.

Sedangkan saat umrah bersama travel dari Swedia ini, pemandu ga ada tuh bacain doa keras-keras. Jemaah cenderung dilepas aja, doa masing-masing jadi lebih khusyuk. Bahkan misah juga silakan. Mandiri banget deh. Bahkan kami cuma barengan sama kelompok saat tawaf awal aja, pas udah putaran akhir-akhir kami jalan sendiri begitu juga saat sa'i. Selesai tahalul (potong rambut pertanda prosesi umrah sudah selesai) pun kita ngeloyor sendiri aja ga harus tunggu-tungguan atau pulang bareng-bareng. Ibaratnya modal name tag aja (yang berisi nama hotel dan nomor kontak darurat) maka udah. Sangat optimis ini rombongan ga akan kececer, hihi. Perjalanan pake tiga bus juga ga di absen, cuma diitung aja.

Jalan-jalan juga ga pernah motong waktu solat, jadwal ziarah sudah diatur sedemikian rupa sehingga ga ada solat wajib di masjid yang terlewat. Jalan-jalan ke jabal nur, mina, historic place sekitaran haram, baqi’, mesjid quba, mesjid qiblatain, dan makan Rasulullah.


Ramainya suasana masjidil haram setelah shalat

Jabal Nur

Makam Rasulullah Shalallahu 'alaihiwasalam

Mesjid Quba

Mesjid Qiblatain

Bukit Uhud


Umrah tanpa travel?
Ada seorang teman yang bertanya, "Mungkin gak sih mbak umrah dari Eropa tanpa travel?" 

Sejujurnya saya belum pernah melakukan umrah tanpa bala bantuan travel selama ini. Baik dari Swedia maupun beberapa kali dari Indonesia sebelumnya. Hanya saja, satu yang saya rasakan, saya merasa bersyukur ada travel yang mendampingi. Karena, jangan bayangkan sistem transportasi disana sudah well-organized seperti di Eropa. Membayangkan luntang-lantung di negeri dengan bahasa yang ga dikuasai (plus budaya yang berbeda) aja rasanya udah rempong. 

Contohnya saja seperti perjalanan kali ini dimana kami sampai dini hari di negeri orang dengan kondisi fisik lelah pasca perjalanan (apalagi karena bersama bayi dan balita), rasanya udah ga sanggup kalo harus berjuang cari transport sendiri dari Jeddah ke Mekah. Ga tahu ya kalo ada ilmu khusus yang bisa dipelajari sebelumnya tentang transportasi umum disana. Sejauh yang kami rasakan sih, keputusan pake jasa travel udah paling nyaman.


Situasi saat landing di Jeddah, sudah tengah malam

Senangnya sudah ada bis yang stand by

Bersiap pagi harinya akan langsung prosesi umrah


Sekian postingan kali ini. Yang sepertinya sudah panjang betul yah. InsyaAllah nanti disambung ke edisi umrah with kids. Wassalamu'alaykum!




Barakallahu fiik!

Pertama di tulis di Madinah Al-munawarah,
dituntaskan di Gothenburg.
Februari 2018.

Monday, January 21, 2019

Teknik Membaca Cepat (Speed Reading)

Mengawali tahun yang baru, ada beberapa resolusi yang saya buat. Hem, sebenernya saya gak pernah menspesialkan apalagi meritualkan harus bikin resolusi tiap tahun baru sih. Bisa dibilang, qadarallah momennya pas aja. Pas lagi dapet inspirasi perbaikan diri, ya pas lagi mau tahun baru. Kalau tahun yang baru ibarat simpul waktu, maka ga ada salahnya menjadikan momen ini sebagai pengingat dan penyemangat perbaikan, kan? :) Nah, salah satu rencana di tahun ini adalah lebih banyak dan lebih konsisten membaca. Because, "Leaders are readers," (Jim Kwik). And at least each of us needs to lead our own selves, true?

Tentu ini bukan resolusi 'yuk baca' pertama dalam hidup. Udah seriiing dari dulu-dulu pasang moto ini. Ya #lessgadget lah, ya #morebooks lah, dan semacamnya. Tapi nyatanya? Masih banyak aja tuh buku yang belum tuntas cover to cover. Hiks. Maka sebelum memulai baca buku, di akhir tahun 2018 saya mencari ilmunya dulu tentang membaca. Lebih tepatnya, tentang 'speed reading' alias membaca cepat. Karena tentu tiap kita pengennya waktu yang dipake seefisien mungkin kan, biar kerjaan lain juga bisa kepegang. Akhirnya saya pun dengan ga sengaja kecemplung ke kelas online speed reading bersama Jim Kwik, salah satu pakar membaca cepat asal Amerika Serikat.

Nah, biar ga lupa, saya mau tulis sedikit disini ilmu darisana. Langsung aja yah..

foto darisini


Speed Reading Class with Jim Kwik
Di kelas online ini, beliau memaparkan beberapa tips dan trik membaca, dan juga alasan-alasan dibaliknya. Kurang lebih ada tiga tips dan trik yang beliau kasih.

Baru dengerin trik pertama aja udah kerasa manfaat besarnya. Iya, saya langsung praktekin ke buku yang lagi dibaca (Waktu itu lagi baca buku 'Konmari, the life changing magic of tidying up'). Dan masyaAllah, seorang saya, mamak-mamak (tidak berdaster, karena daster sudah dicoret dari outfit rumahan) berbayi dan balita ternyata bisa nuntasin buku 200+ halaman dalam waktu kurang dari tiga hari. Cover to cover. Tanpa episode skipping, tanpa scanning. Bener-bener cara dari kata per kata dan (alhamdulillah) paham aja apa yang dibaca. Jadi selain meningkatkan kecepatan (speed), teknik yang beliau ajarkan juga membantu meningkatkan pemahaman (comprehension).

Tekniknya disingkat 3 R.

R yang pertama adalah... Reading. Ya, baca, dengan teknik tertentu yakni...
Pakai garis bantu saat baca, alias bacanya sambil ditunjuk bisa pake jari atau pulpen atau apa aja. Jadi sembari baca, sembari ditunjuk bagian yang lagi dibaca. Kenapa? Pernah ga ngerasain, lagi asik-asik baca eh nge-blank dan jadi mundur lagi untuk baca ulang beberapa bagian yang ke skip atau belum paham? Kalo saya sih sering. Nah dengan garis bantu ini kita jadi terdorong untuk maju terus ke depan, fokus lebih terjaga, dan ga tergoda untuk mundur-mundur lagi sekedar karena insecure tadi udah sampe mana. Dengan teknik ini aja, kecepatan membaca undah meningkat 25-50% menurut pak instruktur. Pergerakan membuat apa yang dibaca lebih menarik bagi otak kita ketimbang cuma liat kertas dan tulisan bejubel aja, jadi 'bangun' gitu.

Selain itu, sebaiknya gunakan tangan kiri sebagai penunjuk (yah kalo pake pulpen maka pegangnya pake tangan kiri). Kenapa? Karena tangan kiri ini membantu bagian otak yang bertugas memvisualisasi dan kreativitas.

Nah, selanjutnya adalah Relating. Bikin diri kita merasa terhubung dengan apa yang dibaca. Bisa pakai beberapa cara misalnya bangun pertanyaan dulu sebelum baca. Misal, mau baca novel, maka coba dari awal bikin yang simpelnya 5W1H (why, what, when, where, who, how) terhadap isi buku. Pernah gak dikasi tahu salah satu trik kalau ujian reading itu gimana? Baca dulu pertanyaannya, baru lompat ke wacana yang perlu dibaca. Nah begitu juga dalam membaca buku. Kita tentuin dulu hal-hal apa aja sih yang kita cari dari buku ini.

Misal nih buku Konmari ya, tentang beberes. Maka beberapa pertanyaan yang bisa dibangun adalah
- Apa yang membedakan metode ini dengan metode lainnya?
- Apa kelebihan metode ini?
- Gimana cara praktiknya? Per kategori atau per ruangan nih beberesnya?
- Kalo barang pemberian orang tapi udah ga kepake sebaiknya diapain?
- Kalo mau nyusun buku baiknya dari tinggi ke rendah apa gimana sih?
- dsb

Dengan kita punya beberapa pertanyaan di awal, kita jadi lebih mudah relate alias merasa terhubung dengan bacaan. Kita lebih mudah punya "Aha!" momen.

Ada teknik lebih mendetil yang dijelasin, seperti bikin grid dan notes. Tapi itu ga usah dulu ya. Panjang. Hahaha.

Nah, R yang terakhir ada wRiting alias ditulis kembali apa yang udah dibaca. Poin ini mengingatkan saya dengan hadits Rasulullah, "Ikatlah ilmu dengan menulisnya," (Silsilah Ash-shahihah no 2026)

Ilmu adalah buruan dan tulisan adalah ikatannya
Ikatlah buruanmu dengan tali yang kuat
Termasuk kebodohan kalau engkau memburu kijang
Setelah itu kamu tinggalkan terlepas begitu saja
(Imam Syafi'i)

Jim kwik menjelaskan juga tentang forgetting curve alias kurva lupa(?), jadi otak kita memang didesain untuk ga mengingat tiap hal secara detil selama-lamanya. Seiring waktu, informasi yang kita dapatkan, bisa hilang dari ingatan. Tanpa pengulangan, dalam 2-3 hari kita udah banyak lupanya. Makanya penting untuk mengulang apa yang kita baca, bisa dengan menceritakan kembali ke orang lain dan atau dengan tulisan. Nah karena ada forgetting curve itu, jadi sebisa mungkin sharing-nya ini sesegera mungkin. Mungkin masih ada momennya, sebelum keburu lupa.        

Ya bisa dibilang salah satunya dengan tulisan semacam ini. Ini juga udah banyak lupanya karena kelamaan di draft hiks. Semoga tetap ada yang bisa diambil dari sedikit sharing ini ya. Yuk, kita lebih semangat membaca! Because, leaders are readers (Jim Kwik) :)