Tuesday, August 15, 2017

Family Project #Day5


Dokumentasi keberjalanan project pertama (persiapan menyambut dede bayi). Hari kelima, Selasa, 14 Agustus 2017

Alhamdulillah Oma ga jetlag, jadi siang ini, kurang dari 24 jam Oma tiba di Gothenburg, kita langsung jalan-jalan ke IKEA, hehe. Ini dalam rangka merampungkan rak mainan Asiyah (kurang bak-baknya, raknya alhamdulillah udah dirangkai sama Ayah), dan juga melengkapi kebutuhan dede bayi (keranjang essentialsnya, capitan buat sterilin barang-barang per-ASIP-an, dsb). 

Kita berangkat sekitar jam 10an pagi, beli kartu transport Oma dulu di centrum, barulah capcus ke IKEA. Asiyah seneng banget main di IKEA area display barang anak, hehe. Bunda juga seneng cuci mata, walaupun pada akhirnya cuma beli yang bener-bener penting aja. Menyambut dede bayi ini harus cermat juga, karena walopun anak kedua, walopun ada aja barang-barang yang bisa dilungsur dari si kakak, tetep aja tanpa kerasa butuh anggaran tersendiri. Kalo ga sadar diri bisa overbudget deh. Cukup seneng juga sih beli hanya yang butuh, kayak bisa menekan nafsu gitu. Tapi yang menakjubkan dari menjadi seorang ibu itu, bisa banget kita belanja bahkan 100% isi belanjaannya buat orang lain (anak-anak) tapi kita tetep ngerasa happy seolah barang-barang itu untuk diri kita sendiri. 

Di IKEA tadi semua yang dibeli adalah untuk Asiyah atau dede bayi, tapi Bunda tetep girang aja. Pas di Indonesia, Bunda optimalin belanja karena apa-apa jauh lebih murah dan banyak opsinya, bisa dibilang 90% lebih ya keperluannya Asiyah dan dede bayi, sebagian kecil Ayah, dan sebagian lebih kecil laginya Bunda. Yang lucu, bahkan saya ga beli selembarpun pakaian (baca: gamis baru), tapi nyatanya saya balik Swedia dengan gamis-gamis baru. Gimana caranya? Dari Oma! Hehe. Jadi saya fokus belanjain anak-anak saya, dan Oma alias Mama tanpa diminta belanjain anaknya (alias saya). Hiks, mengharukan ga sih seorang ibu teh? Bahkan sampe anaknya udah beranak juga masih aja dipikirin dan diurusin, sekalipun anaknya ga minta. 

Balik lagi ke topik, alhamdulillah rak mainan Asiyah udah rampung. Konmari mainan pun bisa dilakukan. Rencananya Kamis sekalian jadwal laundry, mau nyuci sebanyak mungkin boneka Asiyah. Dan konmari mainan Asiyah. Yang udah jarang dimainin, atau ga bikin makin happy (nyempitin doang) siap-siap kena gusur yaa. Ngungsi ke toko bekas! Hehehe. InsyaAllah

Dede bayi, keluarlahsaat dede siap yaa :) Weeee love you!

#IIP
#IbuProfesional
#BundaSayang
#Level3

Family Project #Day4

Sebelumnya mau melengkapi dulu, project pertama yakni persiapan penyambutan dede bayi sebenernya dipikir-dipikir udah dicicil dari jauh-jauh hari. Belanja barang-barang bayi di Indonesia mah ga diitung ya, tapi pas baru landing disini saya langsung konmari lemari dan kamar.

Apa itu konmari? ya intinya beberes lah, bongkar-bongkar, diatur sedemikian rupa biar yang di keep cuma yang bakal kepake aja. Barang-barang numpuk yang cuma bikin sesek jiwa, ga bikin bahagia pas dilihat, langsung ga pake mikir disingkirin masuk ke kotak donasi. Saya udah bilang kan ya di deket rumah ada toko second hand, disitulah biasanya barang-barang yang tereliminasi ini menunggu pemilik barunya.

Rasanya jadi plong deh liat lemari lebih berbentuk. Pas dilihat-lihat emang sih lho kok gamis tinggal segini. Tapi pas diperhatiin, emang yang kemungkinan saya pake ya emang cuma segitu hehe. Itu aja masih ada yang belum kesentuh sampe sekarang. Masih ada juga beberapa kerudung masih diplastikin, jaga-jaga siapa tahu bisa kejual disini hahaha.

Katanya sih Konmari ini ada bukunya, tapi saya tahu nya dari internet aja. So far cukup membantu, walopun tentu teori mendalamnya ada di buku ya. Masih belum serumah di Konmari-in, dapur masih belum. Tapi so far dengan memegang filosofi ini rasanya hidup lebih ploongg. Bener deh, kebanyakan barang (yang cuma buat ditumpuk) itu ga enak. Belum lagi kalo inget semua bakal di hisab. Bisa aja bagi orang lain barang-barang yang ga kepake di kita itu justru berguna banget. Mending dijual lagi aja atau dihibah sekalian. Win-win solution for everyone. Sekarang lagi zamannya juga kan jual-beli barang preloved (alias secondhand kondisi bagus). Bukannya tanda butuh duit (aja), tapi emang efisiensi dan azas antimubazir. Ya gak? Hehe. Iya ajain aja kata mamak2 :D

Dokumentasi keberjalanan project pertama (persiapan menyambut dede bayi). Hari ketiga, Senin, 14 Agustus 2017
Malam hari ini Oma datang ke Gothenburg, yeay! Alhamdulillah. Bunda dan Ayah bisa lebih lega menanti kelahiran dede bayi kapan aja karena Asiyah udah ada yang jagain. 

Hari ini Bunda membereskan semua setrikaan yang ada, termasuk baju-baju dede bayi. Ini rekor sih, laundry Sabtu dan Seninnya semua baju (yang perlu disetrika) udah kelar di setrika dan masuk lemari. Cuma duwa harii.. Penghargaan tertinggi kepada Kakak Asiyah yang masyaAllah pinter banget main lego sendiri sejam lebih selama Bunda nyetrika. Proses nyetrika berakhir dengan syahdu saat Kakak Asiyah kelepasan pipis karena keasikan main lego dan lupa bilang mau pipis. Hehehehe. Gpp ya nak belajar. Alhamdulillah dari Sabtu juga Asiyah udah bisa bilang kalo mau pipis, cuma kadang kalo keasikan main dan enggan bilang aja kelepasan ompol, selebihnya pas tidur dan jalan-jalan pun mostly udah ga bocor. Alhamdulillah proses toilet training dijalani dengan happy dan relatif cepat (cucian kotor menumpuk cuma dua hari pertama). Belum dinyatakan lulus 100% sih karena masih belum pede lepas full, jadi kalo pergi dan bobo masih dipakein walopun dibilang jangan dibasahin, itu untuk jaga-jaga aja (dan seringnya emang sukses ga basah sama sekali). Bisa dibilang mungkin sekarang lagi masa percobaan hehe. Semoga udah bener-bener ajeg yaa pipis dan pupu sendirinya. Aamiin.

#IIP
#IbuProfesional
#BundaSayang
#Level3

Monday, August 14, 2017

Family Project #Day3

Dokumentasi keberjalanan project pertama. Hari ketiga, Minggu, 13 Agustus 2017

Hari ini akhirnyaaa Ayah dan salah satu teman Phd berhasil membawa pulang rak mainan Asiyah dari IKEA. Beratnya hampir 30kg, packingnya sih ringkes banget. Kebayang perjuangannya, dari halte tram ke apartemen kami ini bisa 700m sendiri, belum lagi harus naik tangga dulu. Hihi.. Katanya sampe 4x istirahat di jalan saking beratnya. Kami sengaja ga pake jasa angkut dari IKEA karena bianya bisa setengah harga raknya, doengg. Disini emang apa-apa yang pake tenaga manusia itu muahaal.. 

Setelah istirahat sesorean, malamnya Ayah beraksi merakit raknya seorang diri. Bunda sambil ngelipet-lipetin baju Asiyah dan dede bayi. Asiyah giraaang banget bantuin Ayah ngerangkai rak. "Horeee, Asiyah punya mainan baruuu.. Ada tangga-tanggaan(!)" Hahahah raknya emang bentuknya kayak tangga gitu, dikira emang buat dinaikin. Asiyah juga beneran bantuin Ayah disuruh ambil bagian-bagian raknya mau. Pas udah kelar malah nagih, "Ambil apa lagi, Ayah? Lagi dong." :)) 

Isian keranjangnya belum semua dibeli karena belum muat tangan angkutnya hehe. Baru dua dari rencananya 8 apa ya. 3 keranjang gede, dan sisanya yang kecil-kecil. Mungkin kalo Oma udah sampe sini saya mau ke IKEA lagi. Nuntasin semua deh pokoknya. Sekalian jalan-jalan merangsang kontraksi juga hihi (pembenaran, bilang aja doyan cuci mata ke IKEA). 

Rencananya besok saya mau nyetrikain bebajuan dede bayi. InsyaAllah barang-barang kebutuhan dede udah ada semua. Tinggal detol aja sih yang abis, buat ngepel rumah. Sama kalo sempet mau bersihin semua mainan Asiyah juga. Mungkin pas jadwal laundry selanjutnya juga sekalian nyuciin semua boneka. Semoga sempeet..

InsyaAllah besok malam Oma sampai di Göteborg. Bebaas naaak mau lahir kapan. InsyaAllah kami sudah siap. Feelingnya pak suami sih weekend besok ini nih hehe. We'll see :) Mudahkan dan berkahilah prosesnya ya Rabb.. Aamiin

ps: ada satu yang belum kelar deng.. yakni nama lengkap!! Gimana mau lanjut project kedua kalo nama belum kelar. Heu.. bismillaah

#IIP
#BundaSayang
#Level3

Sunday, August 13, 2017

Family Project #Day2

Oke, lanjutan dari postingan sebelumnya (Family Project Day 1), kami sudah memutuskan ada dua project yang akan dijalani yakni finalisasi persiapan menyambut dede bayi dan poster makna nama anak.

Project pertama dimulai 11 Agustus, targetnya bisa selesai dalam 5 hari berarti 16 Agustus. Project kedua 16-20 Agustus.

Dokumentasi keberjalanan project pertama. Jumat, 11 Agustus 2017
Hari ini paksuami berhasil membawa pulang babynest, yeay! Warna pink merk Carena. Ga jauh dari kampus sih, tapi berhubung ini hari Jumat yang mana jadwal pak suami lebih padat karena ada pengajian mahasiswa mingguan, perjuangannya jadi dobel-dobel deh. Makasi ayah udah nyempetin :D

Dokumentasi keberjalanan project pertama. Sabtu, 12 Agustus 2017
Hari ini pak suami ngabarin kalo salah satu temen Phd disini bisa bantu angkut lemari mainan Asiyah, yeay, satu problem insyaAllah segera terselesaikan. Sorenya pak suami juga berhasil membawa pulang babysitter buat dede bayi. Beli second yang kondisinya masih baguus. Best deal banget karena bisa dapet harga setengah harga pasaran second, alias sepertiga harga baru. Alasnya langsung dicuci bersih sore itu. Asiyah girang banget malah dia yang mainin dan tidur-tiduran disana hehe. Saya sengaja cari babysitter yang kuat nahan beban besar (yang ini sampe 18kg), karena tahu sang kakak pasti mau juga naik-naik kesitu :)

Di hari ini juga, saya dan Asiyah belanja sisa keperluan dede bayi seperti popok, kapas bulat, tisu basah, kurma, dsb. Yang bikin makin happy pas di toko sayur saya nemu kurma mentah. Buah ini jarang-jaraang adanya. Saya sukaa banget apalagi kalo abis dari kulkas alias dingin-dingin. Krenyes seger manis gitu deh. Di Indonesia harganya bisa 380-500an ribu per kg, itu juga ga tahan lama karena cuaca ya. Sedangkan disini, cukup 79SEK alias sekitar 130rb rupiah saja per kilo nya. Tetap relatif mahal dibanding buah lainnya, tapi jauuuhh lebih murah dibanding harga di Indo, yes? Hehe, mungkin karena Arab dan Eropa lebih deket, cuaca yang adem juga lebih kondusif buat distribusinya. Heu, kenapa jadi ngomongin kurma mentah :D

Hari ini juga saya nambah bebajuan dede bayi. Saya emang baru nyiapin bebajuan rumah atau buat piyama gitu, baju yang layak jalan(?) belum nyiapin. Alhamdulillaaah dapet kali selusin baju H&M usia 1-2 bulan di toko second hand dekat rumah. Hihihi.. Di Swedia salah satu 'budaya' yang jadi kebanggaan adalah belanja di toko second, selain untuk alasan sosial (keuntungannya biasanya untuk donasi) juga dikarenakan alasan lingkungan (green lifestyle). Toko secondhand disini juga niat dan bagus-bagus. Barang disortir dan ditata apik. Tentu harus jeli juga belinya ya. Tapi sekalinya dapet, wih, rasanya kaya dapet harta karun. Mungkin banget dapet barang-barang bagus dengan harga miriing pisan. Kalo ke H&M beneran (yang mana disini itu adalah toko sejuta umat, alias yang paling terjangkau) paling 200SEK (sekitar 350rb) cuma dapet 2 stel baju nuborn. Nah kemarin saya udah belanja sekeranjang cuma 200SEK! Sampe rumah langsung rendem detol, terus dicuci deh. Kebetulan hari itu jadwal laundry. Dapet juga beberapa untuk Kakak Asiyah. Hehehe. Biasanya kalo kita kesana sekalian bawa barang-barang di rumah yang udah ga dipake lagi juga.

Sekian progress project pertama ini :D

#IIP
#BundaSayang
#Level3



Friday, August 11, 2017

Family Project #Day1

Jadi, Game Level 3 dari kelas 'Bunda Sayang' IIP adalah tentang Family Project. Percaya gak, saya udah sempet kepikiran tentang hal ini lho dari jauh-jauh hari. Bukan kepikiran tentang proyek apa yang mau dijalani sih, tapi lebih ke hal yang lebih general. Saat melihat keluarga-keluarga inspiratif di sosial media(?), saya melihat ada benang merah dari mereka semua. Yakni, mereka punya semacam hal yang dilakukan bersama sekeluarga yang memberi manfaat bagi sekitar. Walaupun kalau untk deskripsi tugas ini sih ga perlu harus skala eksternal ya, dilakukan di dalam internal keluarga pun ga masalah.

Contohnya, keluarga Bu Septi pendiri IIP ini sendiri, beliau punya website keluarga yang sarat ilmu dan inspirasi. Keluarga Bu Elly Risman, punya buku 'gotong-royong' sekeluarga, juga fanpage yang aktif. Keluarga Gen Halilintar punya youtube channel yang niat, buku berseri-seri, sampe instagram yang dikelola aktif. Banyak yah..

Nah. Kali ini tentang project keluarga kami. Seperti biasa, membuka obrolan dengan pak suami pastilah diawali (dan diakhiri) dengan ide-ide unik (baca: absurd) tanpa keseriusan. "Ini aja.. Proyek keluarga kita.. Makan bersama setiap malam." Krik..krik..krik.. Tiap hari juga begitu kali. Heuhe..

Eh, sebelumnya, saya mau tulis definisi project dulu ya dari ingatan selama perkuliahan. Maafkan kalo ga persis kata per kata, tapi cukup yakin deh maknanya begini (ada 3 matakuliah tentang project selama ini, heu). Intinya, proyek itu suatu hal yang dikerjakan pada waktu tertentu (artinya ada awal dan ada akhir) untuk mencapai tujuan tertentu. Jadi ada tujuannya dan ada ikatan waktunya. Beda sama routines atau continues work gitu.

Ada beberapa opsi yang saya pikirkan=
1. Membersihkan halaman belakang
Alhamdulillah kediaman kita ini ada backyard alias halaman belakang yang cukup luas. Bisa lah buat anak-anak bikin playground mini kalo mau. Tapi berhubung udara di Swedia ini seringnya menggigit,  jadilah si halaman terbengkalai. Bunga-bunga liar udah saingan tingginya sama Asiyah. Rumput liat udah beranak-cucu mungkin tuh. Yang bikin mikir beresin halaman belakang adalah, kalo udah bersih pun kami jarang nengok kesana, hihi. Ya karena dingin itu lah. Sebenernya enak ya ditambah set coffee table buat duduk-duduk cantik, atau perosotan kecil, plus bercocok tanam di pot. Tapi ya itu, belum tervisualkan, mikirin kudu keluar duit buat dandaninnya aja asa sayang, hahaha #piye. Simpen dulu aja opsi ini.

2. Finalisasi kebutuhan dede bayi
Masih ada beberapa barang yang belum atau kurang. Yang udah ada tapi masih kurang: popok bayi, tisu basah, kapas. Kebetulan kita dapet voucher diskon, tinggal dipake aja.

Yang belum: nyetok kurma, babysitter dan baby nest. Ini udah tinggal diambil sih, tapi harus dicuci dulu sebelum siap pakai. Bagian saya hunting dan nego sama penjualnya, bagian paksu bayar dan angkut barangnya hihi.

3. Pemaknaan nama
Berisi biografi singkat nama tokoh dibalik nama anak-anak, harapan dan doa orang tua. Saya bagian konten, paksuami bagian design dan cetak, Asiyah bagian cap-cap alias dekor hehe..

Dari dulu sebelum nikah udah ngebayang di depan pintu kamar anak teh ditempel makna nama atau tokoh dibalik nama mereka. Harapannya semoga anak-anak bisa meresapi dan menjadikannya teladan.

4. Konmari rumah
Sehari setelah landing kemarin dari mudik sebenernya saya udah konmari kamar. Bongkar lemari saya, Asiyah, suami, laci meja, meja, semuaa.. Cukup puas sih jadi legaan. Nah tapi kalo dapur mah belum heu. masi begitulah.. Walopun udah sebisa mungkin disortir sih yang ga kepake ga ragu disingkirin.

Pengennya konmari mainan Asiyah juga, tapi ini nunggu rak mainan dulu yang masih belum solved gimana cara angkutnya ke rumah.

Dari rentetan ide tersebut... Setelah didiskusikan lagi (sedikit) insyaAllah pilihan jatuh di nomer dua dan tiga! Haha. Nomer dua mah ya wajib atuh ya..

Selain itu ada routines yang perlu dibentuk yakni family forum. Kebayangnya sih yang mingguan disaat snack time sore gitu hari Sabtu. We'll see :)

#IIP
#BundaSayang
#GameLevel3
#IbuProfesional