Monday, June 26, 2017

Mudik Tema Nostalgia, 2017

Alhamdulillah mulai terasa niqmatnya mudik. Ya walaupun ga mudik-mudik amat ya alias ga ke Padang, melainkan di Jakarta (dan sekitarnya) aja, tapi tetep dibanding Swedia pulang ke Indo itungannya udah mudik :D

Alhamdulillah Asiyah udah sembuh dari flu singapur, udah enak lagi makannya, udah bisa ketawa-ketawa lagi.

Ini adalah lebaran pertama Asiyah di Indonesia. Dan berhubung usianya udah 2.5 tahun jadi anaknya juga udah lebih ngerti dibawa kemana dan ketemu siapa. Semoga lebih bertahan lama di memori ya. Dulu kan pas mudik dua tahun lalu masih bayi. Sekarang udah mulai inget oh abis dari rumah mbah, rumah andung, dsb.

Mudik kali ini bertepatan juga saya jadi bumil gede, jalan 8 bulan. Entah bawaan hamil atau emang pengennya aja, saya suka keingetan sama memori-memori jadul dan pengen ngulangin lagi. Misal tetntang selera makan. Diantarq belantara restoran-restoran baru dengan menu-menu unik, saya lebih tertarik wisata kuliner makanan-makanan yang udah biasa saya makan, terutama pas kecil. Mulai darik  cwie mie deket rumah, ketoprak abang komplek keliling, sate amir depan komplek, bakmi GM, hokben, martabak kubang, dsb dibanding resto-resto fancy nan mihil. Martabak juga, saya lebih milih martabak manis keju standar ketimbang aneka toping aneh-aneh yang sekarang menjamur. Lebih milih hop-hop, minuman bubble yang suka saya beli waktu SMP ketimbang aneka booth sejenis yang lebih kekinian. Selera aktivitas pun begitu. Saya pengen photobox haha, rutinitas SMP banget tiap ke mall. Terus kebayang piknik di kebun raya, kayak dulu sama keluarga besar. Aih nikmatnya.

Mudik kali ini juga temanya keluarga dekat. Di waktu yang terbatas, kurang lebih delapan minggu (plus kepotong jetlag dua minggu dan asiyah sakit seminggu alias sisa waktu lima minggu), saya pengen puas-puasin menghabiskan waktu sama keluarga. Rasanya udah kerasa aja, hal yang paling berharga ya keluarga, mereka yang akan selalu ada ya keluarga. Sayang aja rasanya ngorbanin waktu berharga ini kalo ga sama mereka. Keluarga juga yang bikin saya paling merasa nyaman dan 'pulang'. Klop deh sama tema nostalgia, hihi.

Belum kepikiran ikut-ikut reuni gitu. Entah ya, lebih suka sama yang private aja ketimbang rame-ramean apalagi kalo selewatan. Mungkin agak trauma juga ya haha, entahlah, reuni punya kesan tersendiri bagi saya sedari kecil. Saya ngerasa sering kali aktivitas reuni itu menyita waktu dan bikin prioritas kebolak-balik. Dengan dalih "jarang-jarang ini", bisa jadi excuse untuk lebih merhatiin acara atau temen ketimbang waktu untuk kelurga. Reuni apalagi saat usia semakin matang juga rawan bikin hati tergoda untuk lebih peduli apa kata teman (manusia) ketimbang apa yang seharusnya diprioritasin (kata Allah dan juga keluarga). Khususnya kita sebagai ibu ya, kalo bapak sih mungkin karena fitrahnya di luar rumah jadi menurut saya anak akan lebih santai kalo bapak ga selalu di sisi. Tapi ibu, keberadaannya bisa si genting oksigen hehe.

Kurang lebih segitu dulu. Saya pengen ngerencanain dulu nih rekreasi keluarga yang nyaman, bikin refresh hati dan jiwa, dan ramah anak plus bumil. Enaknya kemana yaaaa?

Thursday, June 22, 2017

Pengalaman Anak Terkena Flu Singapura

Dan... Asiyah pun sakit.. Hiks..

Seminggu pertama mudik ke Indonesia ada drama gatel-gatel yang ternyata diketahui adalah biang keringet. Ada lagi, ditambah gigitan nyamuk yang ganas plus kulitnya yang sensitif bikin reaksi bentol yang berlebihan kayak bisul.

Gatal mereda muncul lah demam. Saat demam ini anaknya masih bisa aktivitas seperti biasa, nafsu makan tetap terjaga, cuma lebih lemes dikit dan mood yang agak fragile. Demam dimulai Kamis malam. Ga lama muncul bintil-bintil di tangan dan kakinya. Saya ga curiga apa-apa karena kirain masih reaksi dari gatal sebelumnya (efek gigitan nyamuk atau reaksi demam aja).

Sabtu malamnya bertepatan ada bukber keluarga di rumah. Saya udah ragu mau ajak Asiyah gabung, cuma berhubung acaranya di rumah, jadi mau ga mau ketemu dulu walau cuma bentar karena terbukti Asiyah udah terlalu lemes, ngantuk, dan lelah. Jadi pelajaran buat ke depannya, kedepankan logika daripada perasaan, apalagi untuk kebaikan anak. Anak sakit maka sebaiknya kekep dulu, karantina, untuk kebaikan semua.

Dan benarlah, demam ternyata hanyalah gejala, besok paginya, di hari Minggu muncul lah sariawan! Bukan sariawan biasa karena jumlahnya banyak, tepatnya luka di lidah dan pipi. Ini lebih ngenes karena anaknya jadi susah makan dan minum. Saya gugling akhirnya dapet info kalo sariawan lebih dari 1-2 maka itu bukan sekedar sariawan tapi kemungkinan karena infeksi virus. Bergulirlah selancar itu sampe akhirnya ketemu istilah "Flu Singapura" (penjelasan lebih teknis bisa dibuka disini). Gejalanya klop banget yakni demam (di Asiyah 3 hari), keluar bintil merah berair di tangan dan kaki, dan sariawan. :"(

Karena Flu Singapura ini diakibatkan virus, maka ga ada antibiotik atau obat sakitnya. Tubuhlah yang akan melawan virus itu sendiri seiring waktu. Obat yang bisa dikasih untuk meredakan gejala aja kayak parasetamol untuk demam, maupun obat sariawan, dan vitamin.

Hari pertama sariawan kasian bgt, Asiyah refleks ambil aneka makanan tapi begitu mau dimasukin mulut sadar kalo bakal sakit jadi aja ditaro lagi. Hari pertama ini cuma berhasil masuk sereal 2 mangkok kecil (sebelum dia sadar kalo luka mulut deh kayaknya), jus melon 1/8 cup besar, air putih sedikit, susu, sama air kurma. Saking sakit mulutnya mingkem aja ga bisa, ngeces terus jadinya, baju sampe basah-basah. Mau tidur susah karena kelaperan, akhirnya berhasil masuk spirulina satu sendok makan diminum pake sedotan aqua.

Hari kedua masuk bubur sup semangkok siang hari, susu, puding. Sepanjang sore-malem ga makan minum apa-apa, siang juga popoknya kering aja. Mulai khawatir takut dehidrasi. Akhirnya setelah bujuk dan cara-cara lembut ga mempan, akhirnya terpaksa lake ancaman dan alhamdulillah akhirnya berhasil masuk sup tofu. Abis semangkok anaknya minta nambah, kan laper kan (cuma takut/trauma bakal sakit). Akhirnya abis sop tofu 2 mangkok, susu, air kurma. Lumayan yang penting tidur ga kelaperan. Hari ini lemes aja, kebayang sih makannya aja minimalis. Senyum juga nyaris ga ada.

Hari ketiga masuk puding 2 cup, susu 2 kotak 115ml, sup tofu siang dan malam masing2 semangkok, air kurma, spirulina setengah bungkus, dan air putih sekitar 1 gelas. Protein selama sakit ini mostly dari tofu sama spirulina aja. Sampe hari ini belum ada karbo apapun yang masuk (nasi/roti atau sejenisnya). Mulai keliatan senyum walopun irit.

Hari keempat, bangun tidur langsung minum susu sekitar 100ml. Lanjut puding. Lanjut sup tofu (ini pake perjuangan dan ancaman, khawatir dehidrasi karena pipisnya jadi sedikit). Air putih lebih susah masuknya. Air kurma juga penuh perjuangan. Sup tofu lagi buat siang, puding, dan susu sekitar 100ml. Nah pas maghrib dicobain sirup marjan eh doyan, pake es batu juga padahal hari pertama sariawan dikasi es batu tetep nangis. Terus malemnya makan mi setengah porsi (makannya dipulung kecil-kecil) dan puding 2,5 porsi. Alhamdulillah. Hari ini udah ga ada ences dan mulai mau ngomong apalagi abis minum sirup. Walopun dibanding hari-hari biasa mah ini itungannya diem banget. Mulai ceria selama ga lagi ngantuk atau cape.

Saya mikir keras darimanaaa kira-kira bisa kena virus ini. Lalu saya inget ada anak yang dateng main ke rumah hari selasa, dan anaknya lagi sariawan, makannya jadi susah. Saya jadi curiga apa kena dari situ. Saya coba pastiin eh ternyata bener sariawannya pake demam juga, pake ke dokter (berarti bukan sariawan biasa toh). Hiks. Emang penyebaran virus ini cepet banget. Dua hari abis kontak itu Asiyah demam. :( Ya nasib balik Indo kok kayak masanya diet alami, 2 tahun lalu pas mudik juga Asiyah pertama kalinya kena demam batpil (usia 10.5bulan), sukses bikin lemak yang susah payah ditimbun selama di Swedia menipis. Hiksss.. Montoknya Bundaaa.. Abis sakit genjot makan lagiii ya naaakk... Kasiaan menderita banget anak ga bisa makan (padahal pengen) gini teh..

Agak sedih sih, harapannya di Indo bisa maksimalin liburan dsb eh malah sakit. Mungkin karena udara disini lebih lembab dan subur(?) ya jadi penyebaran penyakit boleh jadi lebih cepat. Ditambah abis perjalanan jauh juga jadi kondisi imunnya mungkin lagi ga fit. Tapi ya balik lagi, ini udah takdir dan sumber penyakit bisa dari mana aja jadi bismillah aja pasti ada hikmahnya.

Untungnya tidur malem masi terhitung mudah Siklus tidur juga udah normal, ga jetlag lagi. Alhamdulillah.

Sebentar lagi lebaran, tepatnya 4 hari lagi. Semoga sebelum lebaran udah sembuh 100%. Kalo dihitung dari demam maka ini udah hari ketujuh. Mohon doanya yaaa. Semoga imunnya Asiyah makin kuat, ga ada sakit-sakit lagi, bisa menikmati liburan di Indonesia dengan optimal. Selama fase awal sakit bahkan emak megang hp lama aja ga napsu (eh ga sempet) heu.

Pelajaran=
1. Demam boleh jadi indikasi atau gejala dari penyakit. Jadi ga tepat kalo dibilang 'sakit demam', demam cuma reaksi tubuh aja, gejala dari sakit yang lain. Jangan remehin demam. Segera karantina anak saat ia demam, biar penyakitnya ga menyebar ke yang lain. Begitu pun saat recovery, karena boleh jadi virusnya masih ada. Flu Singapura sendiri butuh waktu penyembuhan 7-10 hari, walau tentu balik lagi ke imun tiap anak. Penyakit ini cepet banget menular salah satunya lewat udara.
2. Saat sariawan berat, makanan yang paling bisa masuk puding dingin dan susu dingin. Makanan asam dan hangat bikin anak makin menjerit.
3. Siapkan stok sabaaarrrr sebanyak-banyaknya. Berdoa banyak-banyak, istighfar. Karena terutama di hari-hari awal fase luka mulut alias sariawan anak bisa sangat menderita (dan tentu pengasuhnya).
4. Waspada dan jangan langsung diajak ngoboy kalo anak sekiranya daya tahan tubuhnya lagi ga fit misal abis perjalanan jauh yang bisa berakibat tidur belum bener (jetlag) maupun makan belum stabil --> Ini semua kondisi cocok sama Asiyah yang baru sampe Indo, hati-hati para mudikers lainnya, mending istirahat dulu aja dan jangan langsung banyak ketemu orang apalagi yang lagi ga fit juga awal-awal teh (bisa gitu?).

Sekian. Mohon doanya dan semoga bermanfaat.

===
Update 25 Juni 2017

Alhamdulillah, insyaAllah Asiyah udah sembuh. Dari dua hari yang lalu, tepat hari ketujuh sakit udah bisa makan walau masih ragu-ragu mau ngunyah (baru lancar ngunyah malam harinya), hari ke delapan udah lancar jaya segalaaa masuk. Semoga sehat selalu mohon doanya :)

Sunday, June 18, 2017

Komunikasi Produktif pada Anak #Day7

Perilaku anak itu cerminan diri, mungkin ada benarnya. Apa yang saya rasakan, sedikit banyak terpantul pada psikis anak. Saat saya sedang bahagia, syukur, hati lapang, maka anak sepertinya happy dan 'mudah dikendalikan'. Tapi saat sayanya mutung, bete maka anak juga jadi rewel. 

Dan entah kenapa, udah hampir dua minggu di Indonesia ini saya masih aja ngerasa lelah. Bukan fisik sih utamanya, walopun emang lagi ga fit. Tapi lebih ke mental. Rasanya belum siap aja bahkan untuk ketemu orang banyak. Kayak udah cape duluan mikirnya. Padahal kan salah satu tujuan pulang untuk silaturahmi ya. 

Lalu saya mikir. Kenapa ini ya. Sejak kapan ya. 

Pelan-pelan saya mulai menerka-nerka sebabnya..

Kayaknya saya kecapean. Dari masih di Swedia ga ada jedanya mulai dari homeexam, project work, ngejastip (ini cape loh ternyata), dan sampe Indo juga bak anak kehilangan induk karena emang induknya lagi pergi umroh dulu heuhe. 

Begitu orang rumah udah lengkap, rasanya lebih lega dan senang. Tapi ga sampe beberapa jam menikmati eh Asiyah demam. Orang rumah juga pada sakit. Saya pun kalo diturutin juga berasa tumbang, tapi manalah bisa mamak-mamak sakit saat anak sakit, lawan terus pdhl kepala juga berat. Dan saat sakit, Asiyah jadi makin menantang. Huhu. Makin lelah deh hayati. Ini kenapa jadi curcol dan ngeluh semua gini. Semoga ga ya. Ini mah bagian dari mengurai isi kepala, demi mencari solusi.

Balik ke poin pertama, saat sayanya rungsing, anak ya ga jauh-jauh juga. Maka saya harus nyetop lingkaran setan ini. Saya harus move on segera, bikin happy diri, dan semoga semua jadi lebih baik dan menyenangkan. Karena gimana mau berkomunikasi produktif kalo ga relaks dan 'sakit'. Mulai dari.... Berdoa kali ya. Mohon doanya juga ya!

Komunikasi Produktif Pada Anak #Day6

Digebeeer nulisnya sekarang.. Heu.. Karena berhari-hari 'nulis'nya baru sempet dipikiran dan notes ajah.. Padahal udah di pasin tanggal mulai tantangan sama deadline :D Ga sengaja mepet deadline sih, tapi apa boleh buat, jadwal padat merayaapp..

Okeh, sekarang tentang apakah?

Tentang refleksi keberjalanan tantangan ini dulu aja kali ya.. Sebenernya dari hari pertama tantangan ini diberikan Bunda udah berusaha nerapin sih walopun ga dicatet. Jadi sebenernya coretan-coretan di kepala lebih banyak lagi. Ada satu hal yang Bunda sadari, yakni, komunikasi produktif ini, poin apapun sebenernya bermuara pada satu hal; CINTA.

Dengan cinta alias kasih sayang, sedikit demi sedikit puzzle komprod bisa ditemukan dengan 'sendiri'nya atau intuitively. Bunda lagi baca bukunya Mbak Retno Hening, Happy Little Soul, sedikit banyak Bunda bisa relate kesana. Dari luar mungkin orang bisa berasumsi aneka macam ya sama beliau. "Enak yaa anaknya blabliblu, pasti ngasuhnya gampang, dsb dst dkk." Padahaaal ternyata ga juga, bedanya beliau menjalaninya dengan penuh cinta dan menikmati.

Ada beberapa kesamaan yang Bunda lihat. Asiyah dan Kirana sama-sama anak koala sedari bayi, hehe, alias senaang sekali disentuh dan dipeluk, bahasa kekiniannya 'bau tangan' ya. Bisaa banget dikeluhkan karena emang melelahkan dan menguji kesabaran, tapi juga bisa disyukuri dan dinikmati karena seperti kata beliau, 'Sampe kapan sih anak mau kita gendong-gendong?' Teruus, urusan kulit sedikit banyak juga, Asiyah ada bakat eksim yang terlihat sejak usia 6 bulan. Kulitnya sensitif. Walopun masyaAllah rasanya ga ada apa-apanya dibanding perjuangan beliau yang katanya bisa ga tidur sampe subuh in daily basis :(

Yang mengagumkan, sekaligus jadi reminder adalah, beliau bisa tetap 'waras' di kondisi-kondisi tidak ideal itu dan tetap berkomunikasi dengan baik dan penuh cinta.

Bunda banyaak belajar dan diingatkan darisana. Maluu masih banyak ngeluhnya.. Namanya kondisi ga mungkin lah 100% ideal, namanya anak (manusia) juga ga mungkin lah 100% positive traits pasti ada jelek2nya juga.. Tinggal gimana belajar mensyukuri segala sisi positif, berdamai dengan kondisi, dan bersabar dalam tiap tantangan.

Ada satu doa yang Bunda tambahkan lately, yakni memohon diberikan kasih sayang yang besar dan tulus utk anak-anak Bunda. Iya, 'sekedar' rasa sayang aja butuh diminta dulu. Hati ini Allah yg genggam, rasa kasih dan sayang juga Allah yang punya kuasa. Bismillah

Friday, June 16, 2017

Komunikasi Produktif Pada Anak #Day5

Adalagi nih 'kepandaian' baru Asiyah selama di Indonesia, yakniiii ngemut makanan! Di Swedia bisa dibilang makan lancar jaya aja, pernah sih sekali ngemut tapi cuma sekali doang itu pun suapan terakhir yang bisa dimaklumi dia udah kenyang. Nah inim baru juga satu-dua suap, udah mulai deh luamaa banget ga ditelan-telan. Masa satu suap bisa lebih dari sepuluh menit sendiri. Huhu.

Mencoba ga langsung reaktif sama 'gejala' atau symtomps yang tampak yakni ngemut makanan, kami mencoba menangkan pesannya lebih mendalam. Dari bahasa tubuhnya keliatan, kalo disodorin nasi maka dia ga tertarik. Padahaal tahu banget dia laper. Hmm.. Perasaan Bunda mengatakan bahwa Asiyah bosan sama menunya. Karena memang selama di Cibubur ini mostly dikasihnya ayam goreng terus. Lalu digantilah sop ayam. Mulai mau makan, tapi tetep ga sesemangat biasanya. Hmmm... Sampai suatu malam salah satu ponakan bikin mi, Bunda bikinin Asiyah mie juga tapi ga pake bumbu, makannya sama tahu goreng. Ternyataaaa lahap banget, tanpa disuapin. Besok malemnya kita beli bakmi GM, dan lagi-lagi abis 3/4 porsi dewasa dengan makan sendiri. Pas disuapin malah ogah-ogahan makannya. Voila!! Asiyah ternyata bosan sama nasi ya naak. Dan maunya makan sendiri.. Emang sih ya, makan sendiri itu lebih khusyuk, kalo disuapin kan biasanya anaknya nyambi juga tuh sambil ngapa-ngapain, nah bisa ga fokus makannya. Biarin deeh kotor juga, tinggal cuci-cuci kalo perlu dimandiin. Yang penting makan semangat lagi.

Terus kemarin kita buka puasa di resto jepang, Asiyah dipesenin Udon. Lagi-lagi, alhamdulillah, semangat banget makannya. Pas udah abis, minta lagi, "mau spageti lagiii, ayah." berkali-kali.. Hehe, buat Asiyah mie atau spageti atau udon atau apapun itu namanya ya spageti :D

Nah jadi pelajaran deh buat Bunda. Sekaligus tantangan sih. Soalnya mudik begini kan nomaden ya, kadang di Cibubur kadang di Jakarta. Makin tricky mikirin makanan untuk Asiyah, apalagi yang sehat bergizi ya. Bismillah dehh.. Bunda mikir dulu, hari ini makan apa yaa..

Semoga makannya lancar terus ya nak :)