Pages

Monday, January 28, 2013

Jalan-jalan Turki day-5: Istanbul!

bismillaah..

setelah sekian lama tertunda, skrg saatnya saya melanjutkan catatan perjalanan Turki. Yuk kita review dulu kisah sebelumnya :)

Juli 2012 yang lalu, saya dan suami berkesempatan mengunjungi negeri para Ghazi. Kurang lebih 7 hari waktu kita disana, dan mengunjungi empat kota; Selcuk-Izmir, Pamukkale, Goreme-Cappadocia, dan Istanbul. Kisah dari awal bisa diintip disini

Now, it's time for Istanbul ^_^

Denger namanya aja dah bikin merinding #lebay. Diawali dengan seringnya mendengar kisah Muhammad Al-Fatih atau Muhammad Sang Penakluk, trus juga baca buku Muhammad Al-Fatih 1453 karya Felix Siauw, jadi makin pengen liat langsung gimana Istanbul ini. Bisa dibilang ini penutup perjalanan yang pas, setelah capek-capek-an di kota-kota wisata alam sebelumnya, terakhir kami menikmati suguhan sejarah sambil bawa pulang oleh-oleh semangat baru *tsah.

Setelah perjalanan kurang lebih 11 jam dengan bus dari Cappadocia, sampailah kami di Istanbul. Waktu itu masih pagi, jalanan masih relatif sepi. Eh apa karna lokasi hotel kami yang di gang kecil ya? hehe.

Istanbul adalah kota yang membentang di dua benua; Eropa dan Asia. Sekitar 80% dari Istanbul berada di wilayah eropa. Menurut info, Istanbul bagian Eropa punya dua area utama; Sultanahmet yang deket banget sama berbagai tempat wisata sejarah, dan Taksim Square yang bisa dibilang modern Istanbul. Kami bermalam di hotel Venus 29. Lokasinya di daerah sultanahmet, deket bgt dari blue mosque. Di sekitar sini ada banyak banget hotel/hostel. Hotel ini kurang lebih terdiri dari 4 lantai, dan.. tanpa tangga! Untungnya kami dapet kamar di lantai satu. Ga kebayang harus gotong2 koper ke atas.. Penampakan kamarnya kayak gini:


lukisannya nyeremin yak..


Semalemnya 45 euro include breakfast. Kamar mandi di dalem. Not highly recommended, tapi masi ok selama dapet kamar yang di lantai satu :D

Sampe kamar langsung tepaar.. Pegel juga duduk semaleman di bis, hehe. Setelah istirahat dan mandi, kami pun siap explore Istanbul.

Eit.. Sebelumnya makan dulu dong kita, kan laper.. :D


akhirnya nemu nasi!


kami makan pagi siang di Lokanta. Semacem warung padang mungkin kalo di Indo. Enak ga? Haha, buat saya 95% makanan enak2 ajah :D

Abis makan, tadinya kita mau ke hagia Sophia dulu, penasaran gitu loh.. Eh ternyata tiap hari Senin tutup. Jadi di Istanbul ini tiap tempat wisata punya jadwal tutup yang beda2, sebelum kesini sebaiknya cek dulu dan sesuaikan dengan itinerary perjalanan kita. Akhirnya kita mengubah destinasi pertama jadi Blue Mosque. Blue Mosque ini letaknya sebrang2an sama Hagia Sophia, tinggal ngesot..


blue mosque


Seperti namanya, warna biru dominan di mesjid ini. Megah dan indah. MasyaaAllah..

Mesjid ini disebut juga SultanAhmet Camii. Sultan Ahmet karena yang menginstruksikan pembangunannya adalah Sultan Ahmet I, dan Camii artinya mesjid dalam bahasa turki, jadi mesjid yang 'dibangun' oleh Sultan Ahmet. Mesjid ini salah satu karya besar arsitektur dalam peradaban Islam. Dibangun antara tahun 1609-1616 di masa Khilafah Utsmaniyah.




Ga cuma muslim aja yang boleh masuk Blue Mosque, turis yang beragama nonmuslim juga boleh dengan pakaian yang sopan tentunya. Kalo pakaiannya terbuka, ada kain2 biru disediain disana untuk nutup aurat. Pintu masuknya dibedain, biar ga ganggu orang yang mau shalat mungkin..

Suhu di Istanbul cukup adem. Beda dengan kota2 sebelumnya yang panasnya bisa sampe 40dc, disini masih kepala 3 temperaturnya. Walopun tetep gerah si, namanya juga summer hhe

Blue mosque punya pelataran yang luaass.. Spot bagus untuk foto2 ala abad pertengahan,

berasa di jaman baheula..


Ciri khas mesjid di turki, kubahnya bertumpuk2. Memberi kesan megah dan wah..
di taman luas depan Blue Mosque


Setelah puas menikmati keindahan dan belajar sejarah di Blue Mosque, kami menuju destinasi berikutnya yakni Topkapi Palace atau istana Topkapi. Dari Blue Mosque kita cukup jalan kaki. Objek-objek wisata di Istanbul ini berdeketan, saya ga pake alat transportasi apa pun untuk mengunjungi tempat2 wisata selama disana, hehe.

yuk masuk ke Topkapi Palace

Istana Topkapi ini dibangun sekitar tahun 1478 dan dulunya merupakan kediaman para sultan. Huwow. Berasa jadi permaisuri(?).

beli tiket dulu

harga tiketnya kalo ga salah 25 TL per orang

pintu gerbangnya

Sekarang Topkapi Palace udah dijadiin museum. Di dalam Topkapi Palace banyak barang2 peninggalan Rasulullah SAW dan para sahabat, juga para khalifah2 utsmani. Ada beberapa helai rambut Rasulullah SAW, juga pedang, dsb. Baju2 khalifah juga banyak di pajang, modelnya besar-besar.. Ada juga ruangan pertemuan (kayaknya), luar biasa megah dan indah. Tapi tentunya, semakin spesial isinya, semakin dilarang poto2. hiks hiks..

Sekitar 2-3 jam udah cukup ko ngiterin Topkapi Palace. Istananya punya taman luas yang nyaman buat duduk2 istirahat. Ada satu bagian juga disana dimana kita bisa liat Selat Bosphorus yang membagi Benua Eropa dan Asia.

Setelah cao dari Topkapi Palace kami jalan santai sambil nikmatin suasana Istanbul. Banyak pedagang di sekitar Topkapi Palace ini. Ada juga bocah2 penjual minum yang suka nyamperin, mereka ga suka naikin harga ko, baek2 kayaknya orang sini. Trus saya nemu gerobak yang jual jajanan khas setempat. Daripada penasaran saya coba aja de :D

teksturnya rada keras dan manis. enak2 aja buat saya mah hha

Setelah cukup istirahat sambil ngemil, kami pun langsung nentuin tujuan berikutnya dan pilihan jatuh pada Selat Bosphorus. Rencana awalnya kamu mau naik Bosphorus Cruise besok.. Tapi kebetulan kami ngelewatin kapal yang dah mau berangkat trus entah gimana ceritanya tau2 kita udah duduk manis aja di dalem, hehe.. Bosphoruse cruise ini akan membawa kita jalan2 menikmati kota Istanbul dari tengah selat selama kurang lebih 2 jam.

penampakan kapal

Kapalnya terdiri dari dua lantai, biasanya orang rame di lantai atas karena pemandangannya lebih leluasa.. Walaupun tergantung juga si sama design kapalnya gimana, karena yang narik (emangnya bajaj) kapal cem gini ga cuma satu, tapi banyaak..

Sepanjang perjalanan banyak burung camar yang meramaikan pemandangan. Kadang mereka terbang dekeet trus menjauh. Oiya, saya liat lumba2 lho di selat ini, masyaaAllah..

Di atas kapal ada yang jualan teh khas turki, wih peluang bisnis asoy banget ni. Liatin pemandangan syahdu emang paling enak ditemenin yang anget2 :)

di kapal dari terang sampe gelap

Turun dari kapal hari udah gelap dan seperti biasa alarm perut saya mulai rewel. Saya liat ada keramaian dipinggir jalan, ternyata rame orang lagi antri beli fish sandwich. Waah kudu dicoba nih :D


si abangnya gesit banget


enak dan murah!

Abis makan kita pun pulang ke daerah sultanahmet lagi, teteuup jalan kaki.. Nah pas sampe taman2 di depan Blue mosque kita liat banyak orang pada piknik. Beneran piknik.


hagia sophia di waktu malam

Setelah foto2 di taman itu kami pun pulang ke hotel. Puegeel juga jalan2 hehe.. alhamdulillaah..

Setelah empat hari sebelumnya ada di 'kota kecil', keberadaan saya di Istanbul hari itu ibarat segelas air dingin di padang pasir(?). Rasanya kayak kembali ke kehidupan, kembali ke keramaian. Diluar itu, emang suasana Istanbul hangat dan menenangkan. Bikin ketagihan! :)

Sekian dokumentasi perjalanan hari kelima kami di Turki. sampai bertemu di episode berikutnya; ke Hagia Sophia! ;)










4 comments:

  1. kerennya mbak,,,, habis dana berapa kesana mbak???

    ReplyDelete
  2. hotel 35-55 euro. makan 5-12 TL per orang sekali makan. untuk tiket pesawat ga bsia jadi patokan karena kmarin ga langsung pulang ke indo :)

    ReplyDelete
  3. mbak tolong email saya ya, ada bberapa yang ingin saya tanyakan. power.cosmo8@gmail.com
    terima kasih sebelumnya. :)

    ReplyDelete
  4. mangga aja email sy di dhefimaputri@gmail.com ya

    ReplyDelete